3 Cara Mendeteksi Kanker Rektal

Kanker kolorektal adalah penyebab utama kedua kematian akibat kanker pada pria dan wanita jika digabungkan, karena sulit untuk dideteksi tanpa tes yang tepat. Namun jika kanker ini terdeteksi pada tahap awal, tingkat pemulihannya bisa mencapai 90%.[1] X Sumber Tepercaya American Cancer Society Nirlaba yang didedikasikan untuk mempromosikan penelitian, pendidikan, dan dukungan kanker Buka sumber Anda dapat mendeteksi kanker dubur dengan mengamati gejala dan tanda penyakit dan dengan melakukan tes skrining oleh dokter Anda. Dokter Anda kemudian dapat mendiagnosis kondisi Anda dan jika Anda menderita kanker dubur, dapat merekomendasikan perawatan segera sehingga Anda berhasil pulih.

Memeriksa Gejala

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Perhatikan jika Anda mengalami diare kronis atau sembelit. Salah satu gejala paling umum dari kanker kolorektal adalah buang air besar tidak teratur atau tidak dapat mengontrol usus Anda. Anda juga mungkin mengalami kesulitan mengosongkan usus Anda sepenuhnya dan mengalami ketidaknyamanan saat Anda buang air besar.

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Periksa apakah Anda memiliki tinja berdarah. Jika darah tampak merah terang atau sangat gelap, ini bisa menjadi tanda masalah serius seperti kanker dubur. Anda mungkin juga memiliki tinja yang tampak lebih sempit dari biasanya atau memiliki ukuran atau bentuk yang berbeda dari biasanya.

Ini adalah salah satu tanda peringatan dini yang paling umum dari kanker dubur.

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Perhatikan jika Anda mengalami nyeri di rektum atau daerah perut. Anda juga mungkin mengalami sakit gas atau kram perut dan merasa kembung atau kenyang sepanjang waktu, bahkan jika Anda belum makan baru-baru ini.

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Periksa apakah Anda memiliki nafsu makan yang rendah atau merasa lelah sepanjang waktu. Nafsu makan Anda mungkin rendah dan Anda mungkin mengalami penurunan berat badan karena Anda tidak cukup makan. Anda mungkin juga sering merasa lelah dan memiliki energi yang rendah.

See also  Cara Tetap Fit Dan Sehat: 12 Langkah

Jika Anda memiliki beberapa gejala ini atau gejala Anda menjadi parah, pergilah ke dokter sehingga Anda dapat segera melakukan skrining untuk kanker dubur.

Mendapatkan Tes Penyaringan

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Dapatkan tes darah okultisme tinja (FOBT). Tes ini mengharuskan Anda untuk memberikan sampel tinja sehingga dokter Anda dapat menguji sejumlah kecil darah dalam tinja Anda. Tergantung pada jenis FOBT yang Anda jalani, Anda mungkin perlu menghindari makanan tertentu sebelum menjalani tes. Dokter Anda dapat menguraikan rincian tes dan langkah apa pun yang perlu Anda ambil sebelum Anda memberikan sampel.

Sampel Anda kemudian akan dikirim ke laboratorium untuk pengujian dan dokter Anda akan menerima hasil tes dalam beberapa minggu.

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Lakukan pemeriksaan dubur digital (DRE). Untuk pemeriksaan ini, dokter Anda akan memeriksa rektum dan perut Anda untuk mencari adanya benjolan. Jika mereka melihat adanya benjolan, mereka dapat melakukan tes yang lebih rinci seperti sigmoidoskopi atau kolonoskopi.

Anda mungkin merasa melakukan tes ini sedikit tidak nyaman tetapi dokter Anda harus memandu Anda melalui ujian dan membuat Anda merasa nyaman. DRE biasanya membutuhkan waktu tidak lebih dari beberapa menit untuk diselesaikan.

Terkadang, Anda mungkin tidak memiliki gejala kanker dubur sama sekali. Itulah mengapa penting untuk melakukan kolonoskopi rutin setiap tahun setelah Anda berusia 45 tahun.

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Izinkan dokter Anda untuk melakukan sigmoidoskopi. Prosedur ini menggunakan sigmoidoskop, tabung fleksibel dengan lensa, untuk melihat ke dalam rektum dan lapisan usus besar Anda. Sigmoidoskop perlu dimasukkan ke dalam anus Anda, jadi usus besar bagian bawah Anda harus dibersihkan dari tinja terlebih dahulu.

Anda biasanya tidak dibius saat menjalani prosedur ini, meskipun Anda dapat meminta dokter Anda untuk melakukannya jika Anda mau.

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Biarkan dokter Anda melakukan kolonoskopi. Kolonoskopi dilakukan dengan memasukkan kolonoskop, tabung fleksibel dengan lensa, ke dalam anus Anda sehingga dokter dapat memeriksa rektum dan usus besar Anda. Dokter Anda juga dapat menghilangkan pertumbuhan abnormal di usus besar, usus besar bagian atas, atau rektum untuk pengujian lebih lanjut.

See also  3 Cara Untuk Mendukung Seseorang Yang Didiagnosis Kanker

Anda biasanya dibius selama kolonoskopi untuk memastikan Anda tidak mengalami rasa sakit atau ketidaknyamanan.

Dokter Anda akan menyarankan Anda melakukan pembersihan usus besar sebelum tes. Pastikan Anda mempersiapkan dengan benar untuk kolonoskopi sehingga berjalan dengan baik.

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Cobalah kolonoskopi virtual untuk opsi yang tidak terlalu invasif. Kolonoskopi virtual menggunakan peralatan sinar-x dan pemindai CT untuk mengambil gambar bentuk usus besar dan rektum di luar tubuh Anda. Metode skrining ini mungkin merupakan pilihan yang baik jika Anda tidak ingin memiliki kolonoskopi standar atau Anda tidak dapat melakukannya karena masalah kesehatan lainnya.

Anda masih perlu melakukan pembersihan usus besar secara menyeluruh sebelum tes agar berhasil.

Jika ada pertumbuhan abnormal yang ditemukan selama kolonoskopi virtual, dokter Anda harus melakukan standar untuk menghilangkannya.

Beberapa penyedia layanan kesehatan tidak menanggung biaya kolonoskopi virtual. Tanyakan kepada penyedia asuransi Anda sebelum Anda menyelesaikan tes ini jika Anda khawatir tentang biayanya.

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Dapatkan barium enema kontras ganda jika Anda tidak bisa mendapatkan kolonoskopi. Opsi penyaringan ini mengharuskan Anda untuk mengambil enema dengan larutan barium. Solusinya akan membantu untuk menguraikan usus besar dan rektum Anda saat Anda menjalani x-ray. Pilihan ini tidak sedetail kolonoskopi tetapi bisa ideal jika Anda memiliki masalah medis yang mencegah Anda menjalani kolonoskopi.

Mendiagnosis Kanker Rektal

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Diskusikan hasil tes Anda dengan dokter Anda. Setelah Anda diskrining untuk kanker dubur, dokter Anda akan menganalisis hasil tes Anda dan memberi tahu Anda jika tes Anda positif untuk kanker. Atau, Anda mungkin memiliki polip, atau sel-sel abnormal, pada rektum Anda yang tidak bersifat kanker tetapi mungkin perlu diamati lebih dekat jika mereka menjadi kanker.

See also  3 Cara Mengenali Gejala Kanker Usus Besar

Kanker rektal yang terdeteksi lebih awal memiliki tingkat pemulihan yang tinggi, jadi semakin cepat Anda mengetahuinya, semakin efektif pengobatannya.

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Tentukan stadium kanker dubur Anda, jika hasil tes Anda positif. Ada 4 stadium kanker rektal. Kanker rektal stadium awal memiliki tingkat kelangsungan hidup yang lebih tinggi daripada kanker rektal stadium akhir. Tahapannya adalah:

Tahap 1, di mana kanker hanya berada di dalam lapisan rektum Anda.

Tahap 2, di mana kanker telah menyebar ke permukaan menutupi rektum atau organ di dekatnya.

Tahap 3, di mana kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening Anda.

Tahap 4, di mana kanker telah menyebar ke area lain dari tubuh Anda, seperti hati Anda.

Tahap kanker dubur Anda kemudian akan menentukan pilihan pengobatan Anda. Sebagian besar kanker dubur dapat diobati secara efektif dengan kemoterapi dan pengobatan.

3 Ways to Detect Rectal Cancer

Lakukan skrining untuk kanker dubur jika perlu. Jika Anda tidak positif mengidap kanker dubur, Anda tetap harus menjalani pemeriksaan pada interval yang direkomendasikan oleh dokter Anda, terutama jika Anda berusia antara 50 dan 75 tahun. Kanker ini sangat dapat diobati jika diketahui lebih awal sehingga pemeriksaan rutin adalah cara terbaik untuk mendeteksinya dan mencegahnya menjadi mengancam jiwa.

Dokter Anda dapat membuat jadwal untuk pemeriksaan kanker dubur sehingga Anda dapat terus memantaunya dan tetap sehat. Sementara beberapa orang mungkin memerlukan pemeriksaan setiap beberapa tahun, yang lain mungkin hanya membutuhkannya sekali dalam satu dekade. Dokter Anda akan membantu Anda memutuskan apa yang tepat untuk Anda.

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published.