Cara Self Screen Untuk Kanker Usus Besar

Kanker usus besar adalah kanker paling umum ketiga. Namun, ada tes skrining yang sangat baik yang tersedia dan, jika diketahui lebih awal, kanker usus besar dapat diobati dan disembuhkan pada 90% dari semua kasus.[1] X Sumber Tepercaya Negara Bagian Massachusetts Situs web resmi untuk Negara Bagian Massachusetts Kunjungi sumber Inilah sebabnya mengapa menindaklanjuti dengan penyaringan yang direkomendasikan sangat penting. Temui dokter keluarga Anda untuk mempelajari cara melakukan skrining sendiri untuk kanker usus besar melalui tes tinja di rumah, yang direkomendasikan setiap satu hingga dua tahun untuk orang yang berusia di atas 50 tahun. Meskipun pemeriksaan usus besar yang dilakukan oleh dokter terlatih selalu yang terbaik, tes di rumah lebih baik daripada tidak sama sekali dan dapat menunjukkan masalah yang harus Anda tangani.

Melakukan Tes Tinja Di Rumah

How to Self Screen for Colon Cancer: 9 Steps (with Pictures)

Evaluasi tingkat risiko Anda untuk kanker usus besar. Setiap orang memenuhi syarat untuk skrining kanker usus besar yang dimulai pada usia 50 tahun; namun, jika Anda memiliki riwayat keluarga kanker usus besar, atau riwayat pribadi penyakit radang usus (seperti penyakit Crohn atau kolitis ulserativa, keduanya meningkatkan risiko terkena kanker usus besar), Anda mungkin memenuhi syarat untuk memulai skrining lebih awal. Jangan menunggu untuk mendiskusikan hal ini dengan dokter Anda — bahkan jika Anda masih muda, penting untuk memberi tahu dokter Anda jika Anda memiliki faktor risiko.

Temui dokter Anda pada usia 50 untuk memulai skrining diri, dan lebih awal jika Anda yakin Anda memiliki faktor risiko tambahan (dalam hal ini dokter Anda akan memberi tahu Anda pada usia berapa Anda memenuhi syarat untuk memulai).

How to Self Screen for Colon Cancer: 9 Steps (with Pictures)

Dapatkan paket pengujian. Hal pertama yang perlu Anda lakukan untuk melakukan skrining sendiri untuk kanker usus besar adalah mendapatkan paket tes tinja di rumah. Anda perlu mengunjungi dokter keluarga Anda untuk mendapatkan ini, dan dia akan menjelaskan prosedurnya kepada Anda selama kunjungan ini juga.

See also  Cara Menahan Segalanya Saat Anda Sakit

Satu tes tinja disebut Tes Darah Gaib Feses (FOBT). Ini mencari darah di tinja Anda yang tidak terlihat dengan mata telanjang. Ini adalah tes skrining diri yang paling umum digunakan untuk kanker usus besar.

Pilihan tes feses lainnya disebut Fecal Immunochemical Test (FIT). Ini hampir sama dengan FOBT, kecuali mendeteksi darah melalui heme, ia mendeteksinya melalui antibodi yang diarahkan pada hemoglobin manusia.

Opsi tes tinja penyaringan mandiri terakhir disebut Cologuard. Ini mengevaluasi baik untuk keberadaan darah dalam tinja, serta untuk DNA yang telah berkorelasi dengan risiko yang lebih tinggi untuk kanker usus besar. Ini cukup baru dan karena itu saat ini tidak direkomendasikan sebagai standar perawatan; namun, penelitian menunjukkan bahwa tes Cologuard baru berpotensi memiliki kemampuan yang lebih besar untuk mendeteksi kanker usus besar daripada tes FOBT atau FIT.

How to Self Screen for Colon Cancer: 9 Steps (with Pictures)

Kumpulkan jumlah sampel tinja yang diperlukan. Setelah Anda memiliki paket di rumah, Anda siap untuk mulai menguji pada saat buang air besar berikutnya. Catat berapa banyak sampel tinja yang Anda perlukan. Beberapa paket penyaringan diri meminta tiga sampel, seringkali masing-masing seukuran noda pada selembar kertas toilet. Yang lain hanya meminta satu sampel, tetapi mungkin memerlukan seluruh buang air besar untuk dikemas dan dikirim ke laboratorium.

Salah satu cara untuk mengumpulkan sampel usus dengan lebih mudah adalah dengan meletakkan selembar plastik pembungkus di atas mangkuk toilet, membiarkannya menggantung tepat di atas permukaan air.

Setelah buang air besar, Anda kemudian dapat mengumpulkan sampel tinja (dalam jumlah yang diperlukan) sebelum membuang sisanya ke toilet.

Pastikan tidak ada urin yang mencemari sampel tinja Anda.

How to Self Screen for Colon Cancer: 9 Steps (with Pictures)

Simpan sampel tinja pada suhu kamar. Penting untuk menyimpan sampel tinja Anda pada suhu kamar sampai Anda memiliki kesempatan untuk mengembalikannya ke laboratorium. Ini harus dilakukan dalam waktu tujuh hari setelah pengambilan sampel tinja Anda.

See also  Cara Mendukung Pasangan Yang Menderita Kanker

How to Self Screen for Colon Cancer: 9 Steps (with Pictures)

Kirim sampel tinja kembali ke lab. Setelah Anda mengumpulkan sampel dan meletakkannya di area kemasan yang sesuai, Anda harus mengembalikannya ke lab untuk dianalisis. Alamat lab harus dicantumkan di sisi paket — biasanya, Anda dapat mengembalikannya ke lab medis mana pun di wilayah Anda, atau ke lab rumah sakit, mana saja yang paling nyaman untuk Anda kunjungi.

How to Self Screen for Colon Cancer: 9 Steps (with Pictures)

Pesan janji temu tindak lanjut untuk meninjau hasil Anda. Setelah laboratorium selesai menganalisis tinja Anda, Anda akan ingin menemui dokter keluarga Anda lagi untuk meninjau hasil tes tinja Anda. Tergantung pada apakah hasilnya positif (mencurigakan kemungkinan kanker usus besar) atau negatif (tidak mengkhawatirkan), dokter Anda akan membantu Anda merencanakan langkah selanjutnya, jika ada langkah investigasi lebih lanjut yang perlu diambil.

Menindaklanjuti Hasil Anda

How to Self Screen for Colon Cancer: 9 Steps (with Pictures)

Bersantailah jika Anda menerima hasil negatif. Jika hasil tes tinja Anda kembali negatif untuk darah (atau DNA), Anda dapat yakin mengetahui bahwa risiko kanker usus besar Anda saat ini sangat rendah. Tentu saja, tidak ada pengujian yang sempurna, jadi selalu ada sedikit kemungkinan kesalahan pengujian, tetapi kemungkinan besar Anda tidak berisiko. Dokter Anda akan menyarankan Anda untuk melanjutkan hidup Anda seperti biasa. Tidak ada pengujian lebih lanjut yang akan ditunjukkan saat ini.

Tes tinja umumnya diulang setiap satu hingga dua tahun untuk orang berusia 50 tahun ke atas, untuk memastikan pemeriksaan rutin.

Buat catatan untuk diri sendiri untuk menindaklanjuti dengan dokter keluarga Anda lagi saat ini untuk tes tinja berulang.

How to Self Screen for Colon Cancer: 9 Steps (with Pictures)

Lanjutkan dengan kolonoskopi jika Anda menerima hasil positif. Jika hasil tes tinja Anda kembali positif, Anda perlu melanjutkan penyelidikan lebih lanjut saat ini. Langkah selanjutnya adalah kolonoskopi, di mana tabung dimasukkan melalui anus sampai ke usus besar Anda sehingga dokter Anda dapat langsung memvisualisasikan dinding usus besar dan mencari lesi atau polip yang mencurigakan. Jika ada, ini dapat dibiopsi pada saat tes dan dievaluasi di bawah mikroskop untuk mengetahui adanya kanker.

See also  3 Cara Mendiagnosis Polisitemia Vera

Jika kolonoskopi Anda tidak menunjukkan hal yang mencurigakan, Anda berada dalam keadaan bersih dan aman untuk melanjutkan hidup seperti biasa.

Jika kolonoskopi Anda mengungkapkan kanker usus besar, Anda perlu berkonsultasi dengan ahli onkologi medis (spesialis kanker) tentang cara terbaik untuk mengobati kanker usus besar Anda.

How to Self Screen for Colon Cancer: 9 Steps (with Pictures)

Pahami bahwa tes tinja yang positif (tes skrining sendiri untuk kanker usus besar) tidak selalu berarti Anda menderita kanker. Penting untuk tidak terlalu khawatir tentang tes skrining. Ini karena tujuan tes skrining bukan untuk mendiagnosis kanker, melainkan untuk mengetahui siapa yang berisiko lebih tinggi dan oleh karena itu perlu menjalani kolonoskopi (yang merupakan tes diagnostik resmi).

Jika Anda dites positif untuk darah di tinja Anda, ada kemungkinan Anda menderita kanker usus besar, tetapi itu tidak diagnostik.

Jika memungkinkan, cobalah untuk tidak terlalu khawatir sampai Anda mengikuti kolonoskopi yang sebenarnya.

Juga, kabar baiknya adalah, jika Anda menjalani pemeriksaan rutin, kanker usus besar dapat terdeteksi lebih awal pada stadium yang dapat diobati dan disembuhkan (90% kanker usus besar yang terdeteksi dini dapat disembuhkan).

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published.